Wednesday, July 29, 2009

Cerpen~Selamanya ~

cerpen yg aku dpt dr email.. sape nk bace sila2 kn lah.. if agak cam pening jek mintak maap yek uouls.. aku mmg suke bce cerpen2 nie..so for this n3 just nk share ngn all my readers 1 of my collection cerpen..
..................

AISYAH menyusuri pantai seorang diri. Hatinya benar-benar terluka. Angin yang bertiup lembut tidak dapat mengubatinya. Parut yang ditinggalkan menyebabkan hatinya menjadi tawar untuk menerima mana-mana lelaki lagi.

Dia terduduk menangis mengenangkan nasib yang menimpa dirinya. Tiada siapa yang mendengar tangisannya dan merasai penderitaannya. Dia menanggung semuanya seorang diri. Kenapa dia selalu kalah kepada seorang insan yang bernama lelaki? Kenapa dia terlalu bodoh hingga menyerahkan seluruh jiwa raganya dalam satu hubungan percintaan yang tidak pasti penghujungnya? Kenapa?
Tiada lelakikah yang diciptakan untuk terus setia kepadanya? Kenapa mesti lelaki yang ditemuinya sering mempermainkan cintanya? Dadanya terasa sebak. Saat ini dia mula menyalahkan takdir Tuhan. Dia memeluk lututnya menahan sedih.

"HAI, sayang sedang buat apa? Eisya rindulah." Dia berbaring sambil memintal-mintal rambutnya yang lurus.
"Man tengah menonton bola ni. Boleh Eisya call nanti. Man letak telefon dulu."pantas talian telefon dimatikan. Aisyah berasa kecewa. Rindunya sudah menggunung tinggi. Kebelakangan ini Azman selalu saja melarikan diri daripadanya. Mungkin kesibukan yang dialami lelaki tersebut menyebabkan mereka berdua jarang bersama.

"Bosanlah, keluar jalan-jalan pun best juga. Pergi rumah Azmanlah." Dia bingkas turun dari katil dan menuju ke bilik air untuk membersihkan diri. Setelah selesai memakai tudung, dia mencapai kunci kereta yang terletak berhampiran meja solek.
"Eisya, nak ke mana?"teguran itu mengejutkannya yang sedang menuruni tangga. Dia kenal benar dengan suara itu. Pantas dia menoleh.

"Riz, apa yang you buat kat sini? Bila sampai?" bertubi-tubi soalan yang diajukan kepada teman baiknya. Rizman adalah teman sepermainannya sejak kecil lagi. Dialah tempat Aisyah meluahkan perasaannya. Rizman adalah pendengar setianya.

"Baru sampai. You nak ke mana berpakaian cantik macam ni?"
"I nak pergi rumah Azman. You ikutlah sekali temankan I."pujuk Aisyah. Naik turun dada Rizman mendengar nama Azman disebut.

"Eisya, kan I dah cakap Azman tu hanya permainkan you. Kenapa you tak nak dengar cakap I." Nada suaranya mula tinggi. Geram melihat sikap Aisyah yang tidak mendengar nasihatnya.
"Hei Riz, kenapa dengan you ni? Sejak I couple dengan Azman, you selalu mengata dia. I yakin dia tidak sama dengan lelaki-lelaki yang I kenal dulu."bentak Aisyah. Dia sudah tidak tahan mendengar Rizman bercakap buruk tentang Azman.

"I buat semua ini demi kebaikan you. I tak nak you kecewa lagi."
"Itu semua alasan you. Sebenarnya you cemburu dengan Azman sebab ramai perempuan tergila-gila kat dia dan bukannya kat you."

"Tak ada perempuan yang tergila-gilakan kat I?" Rizman ketawa terbahak-bahak mendengar kata-kata Aisyah. Aisyah seperti tersedar apa yang telah diucapkannya. Dia menelan air liur.
Rizman adalah lelaki paling kacak di universitinya. Jika dibandingkan dengan lelaki-lelaki kacak dari seluruh dunia, dia yakin Rizman akan mengalahkan mereka semua.

Wajahnya cukup sempurna. Tiada cacat celanya. Hampir beratus-ratus surat cinta yang diterimanya dalam sehari tetapi semuanya tidak dilayan. Rizman mempunyai peribadi yang mulia. Dia tidak pernah mengambil kesempatan terhadap perempuan-perempuan yang meminatinya.

"Eisya dengar sini, I dah beritahu you macam mana perangai Azman. Keputusannya terserah dekat you. Jangan datang cari I bila you kecewa nanti." Rizman mengangkat jari telunjuknya.
Aisyah menelan air liur mendengar ugutan lelaki itu. Hatinya mula resah memikirkan bagaimana kehidupannya tanpa Rizman. ‘Aisyah, kau kena kuat. Jangan bergantung pada Rizman lagi.’ Hatinya menjerit.

"Okey, I tak kan cari you lagi and you don’t care about me anymore."jerit Aisyah. Dia melihat lelaki itu pergi meninggalkannya.

"TAK guna punya Rizman. Bukan nak sokong aku, pergi matilah kau." Aisyah menyumpah seranah.
Dia melihat banyak kereta di hadapan rumah Azman. Dia melangkah masuk ke perkarangan rumah dan berhenti di hadapan pintu sambil membetulkan tudungnya. Bunyi riuh jelas kedengaran di luar rumah. Tangannya memegang tombol pintu dan memulasnya perlahan.
Diintainya dari ruang pintu yang sedikit terbuka. Jelas nampak di matanya Azman sedang bercumbuan dengan seorang perempuan yang berpakaian seksi. Dia beristighfar melihat kelakuan Azman.
Pantas dia menoleh ke belakang. Maksiat sedang berlaku di dalam banglo dua tingkat itu.
"Man, kau tak ajak girlfriend kau datang ke?" Aisyah mula memasang telinga.
"Eisya, dia tu bosanlah. Pegang tangan sikit pun tak boleh. Hei, korang ada bawa duit tak? Aku dah menang pertaruhan." Azman mula ketawa.

"Hebatlah kau ni Man. Dapat kau ayat awek tu."
"Hei, ini Azmanlah. Semua perempuan tergilakan kat aku. Perempuan macam Aisyah itu senang saja nak tunduk kat kaki aku."ujar Azman sambil menepuk dadanya.
Aisyah menekup mulutnya. Terkejut dia mendengarnya. Hatinya bagai dicucuk-cucuk kaca yang tajam. Pedih dan menyakitkan. Dia tidak mahu dikesani oleh Azman. Sesuatu yang buruk mungkin terjadi kepadanya jika terus berada di situ.
Pantas kakinya melangkah keluar meninggalkan perkarangan tersebut.
Dia memandu kereta tanpa hala tuju. Pandangannya terasa kabur dan pipinya terasa hangat. Air mata sudah mengalir keluar membasahi pipi. Hatinya terluka mengenangkan dirinya dijadikan taruhan dalam sebuah ikatan percintaan.


Wajah Rizman bermain di ruang matanya. Dia perlukan lelaki itu di saat ini. Pertengkaran yang berlaku sebentar tadi menghalang niatnya untuk berjumpa dengan Rizman. Aisyah terus memandu membawa hatinya yang luka.

AISYAH terus menangisi nasibnya. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan. Fikirannya benar-benar buntu. Saat ini dia hanya inginkan pujukan dan nasihat Rizman. Lelaki itu telah meninggalkannya kerana sikapnya yang angkuh. Dia terkejut apabila terasa pelukan erat dibelakangnya. Namun bau wangian yang menusuk hidungnya benar-benar menggembirakan hatinya.
Pantas dia menoleh dan mendakap erat Rizman. Dia menangis teresak-esak di dada lelaki itu. Matanya dipejam serapat mungkin dan kehangatan yang menjalar ditubuhnya sedikit sebanyak menenangkannya.

"Menangislah sepuasnya. Luahkan segala perasaan yang terpendam."pujuk Rizman.
"Riz, dia permainkan I. I terlalu bodoh sehingga tak percayakan you. I bodoh Riz, sangat bodoh." Rizman melonggarkan pelukannya. Ditatapnya wajah Aisyah sedalam-dalamnya.
"Jangan cakap macam tu, Eisya tak bodoh. Semua ini bukan salah Eisya, Azman yang sebenarnya yang salah. Dia bukan lelaki yang sesuai untuk Eisya. Pasti ada lelaki yang terbaik untuk Eisya."
"I dah tak mampu nak serahkan jiwa I dekat mana-mana lelaki lagi Riz, I tak mampu."tangis Aisyah.
"Pasti ada lelaki yang terbaik buat you, pasti." Rizman memeluk Aisyah erat. Berharap gadis itu dapat mencari ketenangan di dalam pelukannya.

MATA Aisyah membengkak akibat menangis semalam. Hatinya menjadi lebih tenang. Dia menerima hakikat bahawa Azman bukan untuknya tetapi hatinya tidak mampu lagi menerima lelaki lain. Dia memasuki bilik air dan membasuh wajah bersihnya. Kemudian perlahan kakinya melangkah menuruni anak tangga.

"Good morning!!" Aisyah tersentak mendengar sapaan tersebut. Terbeliak matanya melihat Rizman sedang memakai apron. Matanya beralih pula ke arah meja makan. Sarapan untuknya telah sedia dihidangkan.

"Riz, apa yang you buat kat sini?" tergelak Aisyah melihat lelaki itu memakai apron. Kekacakan lelaki itu tidak sedikit pun berkurangan malah boleh memenangi ketegori suami pilihan wanita.
"Hari ini auntie benarkan I sediakan sarapan untuk you. Cepat turun, I masakkan special untuk you." Rizman sudah menarik tangannya. Tuala kecil yang tersangkut di bahu Rizman terjatuh dan Aisyah terpijaknya tanpa disedari.

Aisyah terjatuh di atas badan Rizman. Hidung mereka hampir bertemu. Wajah Aisyah berubah merah. Dia ingin bangun tetapi Rizman menariknya semula. Mereka berdua bertentang mata.
Aisyah menatap lama anak mata lelaki itu yang berwarna coklat. Seperti ada sesuatu yang menarik dirinya untuk menyelami ke dalam dasarnya. Penuh dengan perasaan kasih dan cinta. Hatinya berdebar tiba-tiba.

Saat ini hanya mata mereka saja yang berbicara. Terukir satu senyuman yang manis di bibir merah Aisyah. Dia mula membina angan-angan untuk hidup bersama Rizman.
Deheman yang kuat mengejutkan mereka berdua. Terbang segala angan-angan dan impian yang dibina sebentar tadi. Aisyah bingkas bangun dan membetulkan pakaiannya. Mak Jah yang baru menonton adegan tersebut hanya tersenyum.

"Eisya, Si Azman datang tu. Pergilah layan dia, mak cik buatkan air."ujar Mak Jah sambil menjeling Rizman yang masih lagi terbaring di atas lantai.
"Tak perlu Mak Jah, dia tak lama kat sini."halang Aisyah. Laju saja kakinya melangkah ke ruang tamu. Dia ingin menyelesaikan masalah mereka berdua secepat mungkin.
Rizman bingkas bangun dan mengekori Aisyah sehingga ke ruang tamu. Dia melihat Aisyah sedang berdiri membelakangi Azman.

‘Harap-harap Eisya tak tahu la. ’desis hatinya.
"Azman, we need to talk. I tak dapat teruskan perhubungan kita lagi."ujar Aisyah tenang. Tiada lagi perasaan benci dan marah terhadap lelaki itu. Buat apa hendak menyeksa jiwa demi buaya darat macam Azman. Terkejut Azman mendengar permintaan Aisyah.
Dia bingkas bangun dari sofa dan berdiri di hadapan Aisyah. Terkejut Aisyah melihat wajah Azman yang lebam-lebam.

"Sayang, betul ke yang you dengan Si Rizman ada affair. Tell me the truth. Don’t do like this to me, I really really love you."pujuk Azman. Dia memegang bahu Aisyah tetapi pantas tangannya ditempis.

"Hei, don’t ever touch me again. Memang betul I ada hubungan dengan Rizman. Sekarang baru you rasa bagaimana perasaan seseorang itu apabila dipermainkan oleh orang yang dicintainya. You memang layak terima semua ini, bukan begitu?"sinis Aisyah.
"Sayang, apa yang you cakap ni? I ada buat salah ke?" Azman cuba meraih simpati.
"Memang you ada buat silap, sebab you la I dengan Rizman bergaduh. Sebab you la I menjadi seorang yang pentingkan diri, angkuh dan degil. Sebab you juga la I sudah tak percaya pada lelaki lagi. Semua ini salah you!!!"herdik Aisyah. Dadanya turun naik menahan marah. Kalau diikutkan hati, mahu saja dia membelasah lelaki itu.

"Eisya, Man masih tak faham lagi."
"You ingat I tak tahu yang selama ini you hanya permainkan cinta I saja. Sudah la Man, hentikanlah segalanya. I tak dapat teruskan perhubungan kita lagi. Kita tamatkannya di sini. You boleh pergi sekarang, I tak mahu tengok muka you lagi."
"Eisya, jangan macam ni lagi, I dah terima balasannya. You tengok muka I ni, habis lelaki tak guna tu belasah I."rayu Azman sambil menunjukkan kesan-kesan lebam di wajahnya. Berkerut dahi Aisyah memikirkan lelaki yang dimaksudkan oleh Azman.


"Baguslah kalau macam tu, lelaki tu memang hebat. Sekarang you rasakan dari I pula."terduduk Azman apabila Aisyah ‘menghadiahkannya’ buku lima . Dia menjerit kesakitan.
Rizman yang menjadi pemerhati sejak dari tadi tidak dapat menahan ketawanya. Lucu dia melihat wajah Azman yang kalah. Selama ini lelaki itu megah dengan perangai playboynya. Hari ini dia kalah dengan wanita yang hatinya dilukai oleh dirinya sendiri.

"Hei Riz, apa yang kau buat dekat sini. Habis muka aku kau belasah."tengking Azman. Sakit hatinya mendengar ketawa sinis Rizman yang kuat mengetuk gegendang telinganya.
"You tak layak tengking dia. Baik you balik sekarang sebelum I panggil pak guard kat luar tu." Aisyah menengkingnya kembali.

"Jaga you Rizman, I pasti balas dendam."ugut Azman. Dia berlalu keluar meninggalkan ruang tamu dengan perasaan dendam yang mendalam.
"Baru kau tahu Aisyah ni bukan perempuan yang mudah dibuli."jerit Rizman. Dia gembira kerana Aisyah sudah memutuskan hubungannya dengan Azman.
"Riz, bila you pergi belasah Si Azman tu."tanya Aisyah sebaik saja Azman hilang dari pandangannya.
"Actually, I ekori you semalam. Sakit hati I tengok you menangis, tahu tak? Lepas you pergi dari rumah tu, apa lagi I serbu masuk dan belasah Si Azman tu cukup-cukup. Baru puas hati I."kata Rizman dengan megah. Aisyah mencapai tangan Rizman dan mengusapnya perlahan.
"Mesti tangan you sakit. Kenapa you sanggup buat semua ni untuk I. Setelah apa yang I dah buat dekat you, you masih lagi sanggup tolong I." Mata Aisyah mula digenangi air mata. Dia malu dengan Rizman. Dia benar-benar malu.


"Eisya, selama 26 tahun I hidup ni, I sentiasa lindungi you sejak 20 tahun yang lalu. Pedih hati I bila melihat air mata you yang jatuh disebabkan kesedihan dan bukannya kegembiraan. Silap I kerana terlalu mengambil berat tentang you, memang silap."
Aisyah terkejut mendengar pengakuan Rizman. Di mananya silap lelaki itu selama ini dia pun tidak tahu.

"Mana yang silap Riz? Selama ini you jaga I, you lindung I. Mana silapnya Riz." Air mata Aiyah sudah jatuh membasahi pipi.

"Itulah silap I, kerana terlalu melindungi you, I tak dapat lepaskan you pergi Eisya. I tak mampu."ujar Rizman sambil menyeka air matanya yang jatuh berlinang.
Terharu Aisyah mendengar ucapan Rizman. Hatinya seperti terubat kembali. Dia mula yakin perasaannya terhadap Rizman bukan lagi perasaan yang wujud di dalam ikatan persahabatan tetapi lebih dari itu. Cuma dia tidak berani mengakuinya lagi.


PERASAAN sayang Aisyah terhadap Rizman semakin mendalam. Rizman pula menjadi semakin romantik. Aisyah mula yakin dengan perasaannya. Hatinya kuat mengatakan bahawa Rizman adalah lelaki yang terbaik diciptakan untuknya. Malam ini dia ingin berterus terang kepada Rizman. Rizman adalah segala-segala baginya dan dia tidak dapat hidup tanpa lelaki itu.
Deringan dari telefon bimbitnya mengejutkannya. Pantas jarinya mencapai telefon. Nama Rizman tertera di skrin telefon menggembirakan hatinya. Dia menekan butang hijau.
"Hello Riz, you kat mana?"tanya Aisyah tidak sabar.
"Maaf, ini Cik Aisyah ke?" Aisyah terkejut mendengar suara lain. Bukan Rizman yang menelefonnya. Hatinya hampa.
"Ya, saya." Dia memjawab acuh tak acuh.
"Kami dari pihak polis ingin memberitahu Cik bahawa Encik Rizman kini berada di hospital." Telefon bimbit yang dipegang terlepas dari tangannya sebaik saja mendengar berita tersebut.

AISYAH berlari-lari memasuki ruang hospital. Hatinya berasa tidak tenang. Masih terngiang-ngiang lagi kata-kata polis itu.

"Kami menjumpai Encik Rizman terlantar di lorong sunyi. Telefon bimbitnya tertera nama Cik, jadi kami cuba menghubunginya. "
"Apa yang terjadi sebenarnya, Encik?" Aisyah tidak dapat menahan tangisnya.
"Encik Rizman telah ditikam oleh sekumpulan lelaki. Cik jangan risau, kami telah menangkap penjenayah tersebut."

"Siapa dia?"
"Penjenayah tersebut bernama Mohd Azman serta tiga orang rakannya yang lain." Terkejut Aisyah apabila mendengar nama itu disebut. Perasaan marahnya terhadap lelaki itu muncul kembali.
"Encik, Rizman dekat mana sekarang?" Aisyah menyeka air matanya. Kenapa mesti lelaki itu ditimpa musibah saat cintanya sedang kembang berputik?

"Dia sekarang berada di Hospital Besar Kuala Lumpur . Keadaannya agak kritikal kerana ditikam sebanyak 6 kali." Mengucap Aisyah apabila mendengarnya. Ya Allah, janganlah Kau ambilnya pergi dari sisi ku. Selamatkanlah dia Ya Allah. Doa Aisyah.
"Maaf, boleh saya tahu di mana bilik pesakit yang bernama Rizman?"tanya Aisyah cemas sebaik saja tiba di kaunter pertanyaan.

"Dia berada di wad kecemasan. Boleh saya tahu apa hubungan awak dengan pesakit?"sampuk satu suara. Pantas Aisyah menoleh dan melihat seorang doktor lelaki sedang berdiri di belakangnya.
"Saya ahli keluarganya. Doktor, tolong bawa saya jumpa dia. Tolonglah."rayu Aisyah.
"Dia masih tidak sedarkan diri lagi. Saya benarkan awak berjumpa dengannya."
"Terima kasih, doktor. Terima kasih." Dia memanjatkan kesyukuran. Sekurang-kurangnya dia tahu Rizman tidak meninggalkan dirinya lagi.Aisyah mengintai Rizman dari luar melalui cermin kaca di pintu biliknya.

Pilu hatinya melihat wayar-wayar yang berselirat di tubuh Rizman. Dia tidak dapat menahan tangisnya.
"Masuklah." Doktor itu memanggilnya. Menggigil kakinya untuk melangkah masuk. Tidak sanggup dia melihat luka-luka di tubuh itu namun dikuatkan juga semangatnya. Dia melabuhkan punggungnya di sebelah Rizman.

Dicapainya tangan sejuk Rizman dan digenggam erat. Air matanya tidak dapat ditahan lagi.
"Riz, bangun Riz. Eisya dah datang. Riz tak mahu lihat wajah Eisya?" Bisik Aisyah dengan harapan lelaki itu akan membuka matanya. Hatinya hampa apabila tiada sebarang reaksi yang diberikan. Doktor itu keluar meninggalkan Aisyah sendirian.
"Riz tahu tak, yang selama ini Eisya hargai segala pengorban yang Riz buat untuk Eisya. Eisya tak tahu macam mana hendak membalasnya. Bangunlah Riz, Eisya nak melihat Rizman yang sanggup melindungi Eisya, yang sanggup melakukan apa saja untuk Eisya."ujar Aisyah lembut sambil membelai rambut Rizman.


"Tapi bukan semua itu yang Eisya harapkan Riz. Selama 20 tahun Riz berada di sisi Eisya, ingin Eisya balas dengan sepanjang hayat berada di sisi Riz. Kenapa semua ini terjadi di saat Eisya sudi menyerahkan hati Eisya pada Riz? Kenapa?" Aisyah menggenggam erat tangan Rizman. Direnungnya wajah pucat itu sedalam-dalamnya. Dia menundukkan wajahnya dan mengucup tangan itu.
"Eisya cintakan Riz. Terlalu cinta."bisik Eisya. Dia tidak dapat menyembunyikan perasaan sayangnya lagi. Aisyah terkejut apabila terasa tangannya digenggam lembut. Pantas dia mengangkat wajahnya. Dia melihat Rizman sedang tersenyum lesu ke arahnya. Syukurlah, lelaki itu sudah membuka matanya.


"Alhamdulillah Riz, you dah sedar juga akhirnya."gembira dia melihat lelaki itu sedang tersenyum padanya.
"Betul ke apa yang Eisya cakap tadi? Eisya cintakan Riz dan sanggup hidup sepanjang hayat bersama Riz?"soal Rizman.
Aisyah terkejut mendengar soalan Rizman. Mukanya sudah berubah merah. Rupanya lelaki itu mendengar kata-katanya. Dia tertunduk malu.
"Betul ke?" Rizman bertanya sekali lagi. Dia hanya menganggukkan kepalanya. Hati Rizman melonjak kegembiraan mendengar pengakuan Aisyah. Cintanya terbalas juga akhirnya.
"Riz tak akan memberikan janji-janji manis tetapi Riz akan cuba sedaya upaya untuk membahagiakan Eisya. Eisya sanggup temankan Riz selamanya?" tanya Rizman cuba menduga.
"Eisya sanggup serahkan segalanya pada Riz. Selamanya Eisya cintakan Riz."ucap Aisyah malu-malu. Dia merebahkan kepalanya di atas dada Rizman. Lelaki itu menjerit kesakitan.
"Riz, kenapa? Sakit ke?"tanya Aisyah cemas.


"Eisya baring dekat dengan luka Riz. Sakitlah." Rizman ketawa melihat wajah cemas Aisyah. Gadis itu benar-benar sudah jatuh cinta kepadanya.
"Kalau nak baring kat dada Riz, tunggulah sampai kita kahwin."usik Rizman. Aisyah tertunduk malu. Rizman menggenggam erat tangan Aisyah.


"Eisya, I love you." Terluah juga ungkapan tersebut.
"Me too. Forever." Rizman tersenyum mendengarnya. Kesakitan yang dialaminya bagai tidak terasa lagi. Yang dirasakan hanya perasaan bahagia yang bakal menjelma. Semoga percintaan yang baru dibina berkekalan selamanya. Insyaallah.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails